Jaku Pemuka

Pemuka Jaku

Jerpan nya jaku pandak dikena madahka reti jerita pandak. Semua jerpan tau digaga kitai ngagai dua bagi. Sebagi nya ensera tuai, lalu dikumbai cherita asal belalauka litericha rayat, lalu sebagi nya ensera kelulu, tang tau pulaika pelajar.

Nyadi jerpan dalam blog tu endang utai kelulu kena niu pendiau enggau ulah orang ke dulu menya enggau kitai kemaya hari tu kelimpah ke mantaika cherita asal. Semua jerpan ditu endang digaga nelusur ulah enggau pendiau kitai mensia tauka jelu nguan dunya. Nya alai juluk ati ke mantaika cherita tu, ukai semina awakka dibacha ngasuh ati geli ngambika ketawa, tang digaga nyadi lalau sereta dikena ngulihka penemu. Laban sekeda kelulu leka ensera enggau sindir leka cherita tau nyadika tenggau kena nyeremin pendiau enggau ulah mensia siku-siku, lalu ari nya kitai tau ngelengkaka ulah ke enda betuku, lalu megai pengawa ke menyana.

Thursday, March 22, 2012

Pengidup Aku nyadi Artis


Aku agi ingat maya nya taun  1987. Aku agi ulih tuchum lelegup lebuh nganti penatai limo ngambi aku. Aku enda tau mandangka diri ringat, mua masam baka buah maram. Nya siti ari atur dalam pengidup dunya artis. Ya kitai kala ninga bala artis ke rindu ngagai perangai ke enda manah – enda ibuh aku nyebut ditu nama sida nya – tang aku ukai baka sida. Orang mayar duit laban deka ninga aku belagu, deka meda aku. Sida deka ninggalka pengidup sida ke enda nyamai sementara aja. Nyadi aku mih dikearapka sida meri sida pengelantang mimit sereta merindang sida. Nyadi chara ke pengabis manah nya meri sida tuchum, tuchum, tuchum!
Aku pansut ari limo ke chukup iya besai (mesti beterima kasih ngagai sida ke ngatur program) laban baka selama, bala peminat nyau baka semut nutu gula begelumu deka meda aku. ‘Peminat aku udah datai!’ ku aku nelai siku ari PA.
Sida lalu ngangau nama aku lalu nangkap gambar aku. Aku endang arap deka bejaku enggau tiap-tiap iku peminat aku. Aku deka manchar sida enggau lampu pengerindu, kelebih agi ngagai bala indu dara di luar din. Aku deka madah ngagai sida; ‘Agi bedau laun alai kita ngulihka juluk ati, utai ke dimimpika kita. Dulu munya aku betaun-taun aku merinsa deka nyadi artis, labuh tepelichuk enda mujur keterubah suba. Tang aku liat ati, enda mudah mantul ngapa. Peda aku diatu!
Tang aku enda ulih ngaga semua utai nya; jam serekat amai. Aku seruran dibai enggau baka penglengkas datai ke aku nyau nadai sempat nyain otograf. Nya alai aku mandangka pengerindu aku ngagai peminat ngena chara bukai. Aku nentuka tiap-tiap kali sida nangkap gambar aku ngena baju ke bebida. Ngena chara nya baru penatai aku dipeda bisi penyelai. Special.
Balai alai konsert nyau penuh dedat. Aku masuk enggau penuh temegah ati. Aku ngasaika semua orang ke meda aku nyau baka ke udah kena puchau; mata semua merening ngagai aku. Udah nya aku lalu niki ke panggau. MC lalu ngelaluka penatai aku ngagai bala mayuh; lalu nyebut ...Uchu Tedung.
Palui! Aku udah lama nadai ngena nama nya agi kenyau udah glamor tu. Enda patut iya enda ninga bala peminta ngangau aku Teddy!  Teddy! Teddy! Lagi asai bala sida ke ngaturka program. Lagi mih aku nganu sida.
Tang aku enda ulih – nadai daya! – awakka aja utai tu ngachau mood aku malam nya. Pengawa merindang tetap dipejalaika...  

Monday, March 12, 2012

Surut mansang pengidup Lif


Bedau lama ti udah aku bisi bemimpi. Mimpi tu bisi nyelai mimit ari mimpi aku ngelama tu. Mimpi lif. Bisi pangan aku ngasuh ngena leka jaku Iban nyebut lif. Dini Iban kelia bisi lif. Iya ngasuh aku ngena leka jaku pelangka gantung dikena nganti leka jaku lif. Eh pelangka gantung nya lain, kutak tauka sarah alai manang berua lebuh belian ke orang sakit. Indah Melayu pan nyebut lif. Nadai ngawa nya. Mimpi nya munyi tu:

Lif datai ba pengidup aku baka SpongeBob SquarePants tang semina bida iya nadai betanchut. Nyadi tu munyi jaku Lif nya ngagai aku dalam mimpi nya:

‘Aku enda mereti enggau bala kita mensia. Nama kebuah nekan kanchin niki nurun aku nya taja pan orang bukai udah nekan kanchin nya? Enti kita nancham aku enggau lungga beberapa kali enda mih aku tak niki tauka nurun enggau jampat.

Kemari aku nyau remban. Asai ke setengah penyampau mensia di dunya udah tama ke dalam rumah beringkat. Maya nya tubuh aku penuh enggau mensia bai aku ari atas nurun ke baruh. Bedau sempat bala sida nya pansut lalu tama bala mensia bukai. Charut dunya! Naka-naka pemayuh mensia, Iban ku sekda, mayuh amat Iban.

Aku agi ingat sekali suba maya tengah hari. Tubuh aku penuh, maksimum. Luching buzzer lalu bemunyi tang nadai siku sanggup pansut. Nya semadi bisi siku bejaku, “Kati ulih iya ke dudi sekali tama tadi nya pansut?” Nya baru orang nya pansut. Tang sebedau aku sempat niki, uchak nya ke udah pansut lalu nekan baru kanchin Niki. Kati enda pintu aku lalu tebuka baru. Ukai ke deka sekali iya nekan, dua tiga kali. Semadi orang ari dalam nya merak iya. “Oi badu nekan kanchin nya!” Mapap amai ga orang nya.

Udah nya sekali lebuh aku ba ringkat 13; dinga tak bemunyi “puuuuut”. Enda lama bekau nya peda semua mensia ke dalam tubuh aku lalu bepuput enggau nama-nama utai ke dikemisika sida. Bisi nya ngena surat kabar, bisi nya nyau ngena beg, ipad. Bisi siku peda aku muput angin ngena tali rekung iya; necktie ku jaku orang putih mih nya. Bisi nya michit idung. Bisi nya nutup mata. Nya enda ga aku nemu kaul mata enggau bau; jauh pak ari dinding.

Datai ba ringkat ti nangkanka nya lalu pansut sepasang mensia. Siku indu lalu tama. Nyau ensinat idung iya engka nyium bau nya. Iya lalu ngeluarka sepuchung jebul minyak angi lalu dipanchit iya ke atas tubuh aku.

Enda mukai-mukai bisi siku nembiak ba sukut tak lalu engkasi. Ah..chooo!!! Udah ga engkasi, nadai nutup nyawa iya. Tepambur ai liur iya nyau abis lekat ba sebelah dinding aku. Eewww kamah amai. Bau rengut begulai enggau bau but ikan. Rachun. Naka pengamah!

Aku nyau datai ba ringkat 17. Bisi ga sekeda pansut. Aku lalu nampung pejalai aku ngagai ringkat 20 ke atas. Datai ba ringkat 19, semua orang pansut semina tinggal iya ke engkasi nya tadi. Iya nya tadi sangkai ba ringkat 21.

Maya aku nurun, bisi dua iku lelaki tama. Udah nya aku nurun mai iya ke bukai. Seduai dua iku nya majak bejaku baka ke seduai aja dia. Iya ke siku nya bediri semak panel kanchin ke alai nekan nurun niki.
Lebuh bisi orang deka pansut ba ringkat sembilan, iya lalu ngasuh iya ke semak panel kanchin nya ngetanka lif nya. Tang seduai tak nadai ngemuningka jaku orang nya. Majak berandau. Ukai semina nya, ninga orang merak iya lalu merening tiap-tiap iku sida. Naka-naka. 

Patut seduai iya belematika dinding aku ke begenyeling perenching tauka meda lumur ba atas pintu aku. Nama mih pengawa kita mensia kemaya hari tu? Patut kita mandangka basa kita ngagai Lif; enti nda mayuh, mimit pama mih.’  Enda lama udah Lif nya bejaku, aku pan lalu tedani. 'Cheh! Mimpi aku nya tadi!'